Login

Sign Up

After creating an account, you'll be able to track your payment status, track the confirmation and you can also rate the tour after you finished the tour.
Username*
Password*
Confirm Password*
First Name*
Last Name*
Birth Date*
Email*
Phone*
Country*
* Creating an account means you're okay with our Terms of Service and Privacy Statement.
Please agree to all the terms and conditions before proceeding to the next step

Already a member?

Login

Login

Sign Up

After creating an account, you'll be able to track your payment status, track the confirmation and you can also rate the tour after you finished the tour.
Username*
Password*
Confirm Password*
First Name*
Last Name*
Birth Date*
Email*
Phone*
Country*
* Creating an account means you're okay with our Terms of Service and Privacy Statement.
Please agree to all the terms and conditions before proceeding to the next step

Already a member?

Login

Penjaga Hati #2 : URGENSI MENATA HATI

  1. Hati Merupakan Sarangnya Iman.

Tentang hati sebagai tempat tinggalnya iman ini dijelaskan oleh Allah Subhanahu Wata’ala, dalam QS Alhujurat 14;

قَالَتِ الْاَعْرَابُ اٰمَنَّا ۗ قُلْ لَّمْ تُؤْمِنُوْا وَلٰكِنْ قُوْلُوْٓا اَسْلَمْنَا وَلَمَّا يَدْخُلِ الْاِيْمَانُ فِيْ قُلُوْبِكُمْ

“Orang-orang Arab Badui berkata, “Kami telah beriman.” Katakanlah (kepada mereka), “Kamu belum beriman, tetapi katakanlah ‘Kami telah tunduk (Islam),’ karena iman belum masuk ke dalam hatimu.’’ (QS Al-Hujurat 14).

Dalam ayat ini Allah menjelaskan bahwa iman akan masuk dan bersemayam didalam hati, kalau kondisi hati kita besih maka imanpun akan nyaman dan tentram bersemayam didalam hati kita sehingga terlahirlah ketenangan dan kebahagiaan dalam kehidupan kita, akan tetapi kalau kondisi hati kita kotor dan berantakan imanpun menjadi tidak betah, sehingga terlahirlah kegelisahan dan kerisauan dalam kehidupan kita.

 

  1. Hati Merupakan Rajanya Raga.

Tentang hati sebagai rajanya raga ini dijelaskan oleh Rasulallah shallahu ‘alahi waslam dalam sabdanya:

 ألا وإنَّ في الجَسَدِ مُضْغَةً، إذا صَلَحَتْ، صَلَحَ الجَسَدُ كُلُّهُ، وإذا فَسَدَتْ، فَسَدَ الجَسَدُ كُلُّهُ، ألا وهي القَلْبُ

“Sesungguhnya dalam hati ini ada mudgoh, (segumpal darah), bila mudgoh ini berperan dengan baik maka seluruh aktivitas anggota tubuhpun akan baik, tapi bila mudgoh ini berperan dengan buruk maka seluruh aktivitas anggota tubuhpun akan menjadi buruk. Ketahuilah mudgoh ini adalah hati.’’ (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Tentang hati rajanya raga ini Ibnul Qoyyim juga dalam kitabnya Raudotul muhibbin wa nuzhatul musytaqiin, menukil perkataan sahabat Abu Hurairah Radiallahu ‘Anhu, diama Abu Hurairah berkata;

القلبُ ملكٌ والأعضاءُ جنودُه، إذا طابَ الملكُ طابَتِ الجنودُ، وإذا خبِثَ الملك خبثَتِ الجنودُ

Hati adalah raja, sedangkan angota badan adalah prajuritnya, jika raja baik maka prajuritnyapun akan menjadi baik, tapi jika rajanya buruk maka prajuritnyapun akan menjadi buruk. (Raudotul Muhibbin Wa Nuzhatul Musytaqiin, Ibnul Qoyyim).

Jadi hati ini merupakan titik setral atau motorik bagi amalan-amalan seseorang, sehingga bila hati seseorang baik, maka lisannya, matanya, telinganya tangan dan kakinya akan menjadi baik dan tidak dipergunakan kecuali untuk amalan yang baik. tapi sebaliknya kalau hatinya buruk, maka matanya, lisannya, telingnya, tangan dan kakinya akan menjadi buruk dan tidak digunakan kecuali untuk amalan ang buruk.

 

  1. Penilaian Allah Terpusat Pada Amalan Hati.

Sebagaimana rasulallah shallahu ‘alihi waslam bersabda:

إِنَّ الله لا يَنْظُرُ إِلى أَجْسامِكْم، وَلا إِلى صُوَرِكُمْ، وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وأعمالكم. ” رواه مسلم

“Sesungguhnya Allah tidak melihat jasad-jasad kalian, rupa-rupa kalian, tapi aku melihat kepada hati hati kalian.’’ (HR Muslim. No 2564)

Bahkan amalan yang terlihat baikpun Allah tidak akan menerimanya jika hatinya tidak baik, sebagaimana Allah jelaskan dalam firmannya;

لَنْ يَّنَالَ اللّٰهَ لُحُوْمُهَا وَلَا دِمَاۤؤُهَا وَلٰكِنْ يَّنَالُهُ التَّقْوٰى مِنْكُمْۗ

Daging (hewan kurban) dan darahnya itu sekali-kali tidak akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepada-Nya adalah ketakwaan kamu. (QS Al-Haj 37)

 

  1. Karna Amalan Hati Lebih Utama Dari Amalan Badan, Dan Maksiat Hati Itu Lebih Besar Dari Maksiat Angota Badan.

Iman dan tauhid adalah amalan yang paling agung, tidak ada amalan yang lebih agung daripada hal tersebut, dan iman serta tauhid letaknya ada dalam hati.

kemudian kufur dan syirik merupakan dosa yang paling besar, tidak ada dosa yang lebih besar dari pada dua hal tersebut, dan kufur serta syirik letaknya ada dalam hati.

Ibnul qoyyim rahimakumulah berkta:

أعْمَالُ القُلُوْبِ هيَ الأصْلُ وَأَعْمَالُ الجَوَارِحْ تَبعٌ ومُكَمِّلَةٌ، فَمَعْرِفَةُ أحكامِ القُلُوْبِ أَهَمُّ مِنْ مَعْرِفَةِ أحكامِ الْجَوَارِحِ

Amalan hati adalah yang paling pokok dan utama, sedangkan amalan badan merupakan pengikut dan penyempurna, sehingga mengetahui hukum-hukum yang berkaitan dengan hati itu lebih penting daripada mengetahui hukum-hukum yang berkaitan dengan badan. (Badi’iul Fawaid, Ibnul Qoyyim).

Ibnul mubarok berkata:

ربَّ عملٍ صغير تكبره النية ورب عمل كبير تصغره النية

Banyak amlan kecil yang bisa menjadi besar karna niat, dan banyak amalan besar menjadi kecil karna niat. (Tarikhul Islam, Syamsudin Ad-Dzahabi).

 

Referensi:

– Raudotul Muhibbin Wa Nuzhatul Musytaqiin, Ibnul Qoyyim.

– Badi’iul Fawaid, Ibnul Qoyyim.

– Tarikhul Islam, Syamsudin Ad-Dzahabi.

Ditulis Oleh :

SANJUDI AL ABQORY

Pembimbing Ambassador Tour

Leave a Reply

Mulai Chat
1
Butuh Bantuan?
Assalamualaikum...
dengan bapak/ibu siapa ini? bisa kami bantu?